BLOG INI BUKAN DIARI HARIAN .. HANYA SHARE DARI YANG LAIN .. DAN SAYA POST DI BLOG INI .. TIADA KENA MENGENA DENGAN YANG MATI ATAUPUN YANG MATI .. ADA KENA MENGENA DENGAN YANG HIDUP .. *MINTA MAAF JIKA ADA ISI2 DALAM BLOG INI YANG SAYA COPY DARI BLOG TUAN/PUAN .. MINTA DI HALALKAN .. SAMA2 KITA MELAKUKAN KEBAIKAN DAN MENCARI JALAN YANG LURUS YAKNI JALAN YANG DIREDHAI OLEH ALLAH SWT*

Friday, 31 May 2013

Tolong ingatkan Saya (^_^)v




Andai aku sedih, ingatkan aku, Allah selalu bersamaku.. Andai aku gembira, ingatkan aku untuk bersyukur padaNya... Andai aku Berjaya, ku ingin kau juga Berjaya... Andai aku tiada, kau panjatkan doa agar aku 'tenang' di sana... Yang penting, aku ingin kita BERSAMA HINGGA KE SYURGA... (^_^)v

Wednesday, 22 May 2013

KEAMPUNAN ALLAH ITU AMATLAH LUAS



Inilah antara hadis Rasulullah S.A.W yang memberikan harapan yang sangat tinggi kepada kita manusia yang sentiasa melakukan dosa lagi-lagi yang telah melakukan dosa-dosa yang besar. Sesungguhnya ALLAH itu maha pengampun dan ALLAH sukakan kepada pengampunan. Malahan ALLAH juga suka kepada hamba-NYA yang sentiasa memohon keampunan kepada-NYA. Inilah antara tanda-tanda bahawa ALLAH itu memang sayangkan hamba-hamba-NYA dan sentiasa memberi peluang kepada hamba-hamba-NYA untuk mendapatkan rahmat-NYA.

Tetapi, ini bukan bermaksud kita boleh terus-menerus melakukan dosa samaada yang besar atau kecil. Terdapat beberapa syarat untuk benar-benar mendapatkan keampunan dari ALLAH. Antaranya ialah :

1) Bertaubat dengan sebenar-benar taubat dan menyesali dosa yang telah kita lakukan

2) Berazam dengan kuat tidak akan mengulangi maksiat lagi

3) Yakin akan keampunan dari ALLAH

4) Meninggalkan apa yang dilarang dan melakukan apa yang deperintahkan oleh ALLAH

5) Berdoa dan memohon keampunan dengan penuh harapan bahawa ALLAH akan mengampunkan kita dan fokus ketika berdoa.

6) Penuh perasaan keyakinan bahawa hanya ALLAH sahaja yang boleh mengampunkan kita dan tiada yang lain selain ALLAH.

7) Berbaik sangka kepada ALLAH

8 ) Taat dengan sesungguh-sungguh taat setelah berdoa kepada ALLAH

9) Perbanyakkan Istighfar (Permohonan keampunan kepada ALLAH)

Syarat-syarat Untuk Mendapat Pertolongan Allah SWT





Sahabat yang dirahmati Allah,


Allah s.w.t Maha Mendengar segala do'a, permohonan dan munajat para hamba kepada-Nya.

Firman Allah s.w.t. yang bermaksud : "Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu mereka) : Sesungguhnya Aku sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdo'a apabila dia berdo'a kepada-Ku. Maka hendaklah mereka menyahut seruan-Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku supaya mereka menjadi baik serta betul."


Berdo'a adalah amalan yang dituntut oleh Islam. Seorang hamba yang merasa hina di sisi Tuhannya akan memanjatkan permohonan dan do'a kehadrat Allah s.w.t. agar ditunaikan segala hajat yang diperlukannya. Ia merasa amat kerdil dan tidak ada pergantungan dan pengharapan yang lain melainkan ditujukan kepada yang Maha Esa.

Sebagai seorang Mukmin yang yakin di atas Qada' dan Qadar Allah s.w.t. kalian kena berfikiran positif dan yakin apa sahaja keputusan Allah s.w.t.adalah keputusan yang terbaik, yang mana hanya Allah s.w.t. sahaja Maha Mengetahui di atas kehidupanmu pada masa sekarang dan masa akan datang.Dalam hidup ini kita perlukan pertolongan dan bantuan daripada Allah s.w.t. dalam setiap urusan kita terutama disaat genting. Yang mana tidak ada tempat lain yang dapat kita panjatkan munajat dan pertolongan melainkan kepada Allah s.w.t.

Terdapat beberapa syarat untuk kita mendapat pertolongan Allah s.w.t. dan do'a-do'a kita dimakbulkan-Nya. Tanpa syarat ini do'a kita seperti hembusan angin yang tidak dipedulikan oleh Allah s.w.t.

Syarat-syarat tersebut adalah seperti berikut :

1. Menjauhi dosa-dosa besar.

Firman Allah s.w.t maksudnya : “Jika kamu menjauhi dosa-dosa besar diantara dosa-dosa yang dilarang kamu mengerjakannya, niscaya Kami hapus kesalahan-kesalahanmu (dosa-dosamu yang kecil) dan Kami masukkan kamu ke tempat yang mulia (Syurga).”(Surah 4 ayat 31).

Diantara sejumlah ahli tafsir ada yang menafsirkan, bahawa yang disebut tempat yang mulia adalah:

a) Syurga.

b) Segala hal yang Allah redhai.

c) Pertolongan Allah.

Pendapat yang paling kuat tentang pengertian dosa besar adalah segala perbuatan yang pelakunya diancam dengan api Neraka, laknat atau murka Allah di hari akhirat atau mendapatkan hukuman had di dunia. Sebagian ulama menambahkan perbuatan yang Nabi s.a.w. meniadakan iman dari pelakunya, atau baginda mengataan ‘bukan golongan kami’ atau baginda berlepas diri dari pelakunya maka semuanya termasuk dosa-dosa besar.

Nabi s.a.w bersabda yang bermaksud :“ Dosa yang paling besar ialah mensyrikkan Allah , derhaka pada ibu bapa dan membunuh orang” (Hadis riwayat Anas bin Malik)

2. Menjauhi daripada pakaian , minuman dan makanan yang haram.

Nabi s.a.w bersabda maksudnya : "Sesungguhnya Allah itu baik, Dia tidak menerima melainkan yang baik. Sesungguhnya Allah memerintah orang Mukmin dengan apa yang diperintahkan kepada semua Rasul dgn firmannya : 'Wahai sekalian Rasul! Makanlah kamu makanan yang baik dan beramallah dgn amalan yg soleh.' Allah berfirman lagi : 'Wahai orang-orang yang beriman, makanlah kamu makanan yg baik dari rezeki yang Kami berikan.

Kemudian baginda menyebutkan seorang lelaki yg jauh perjalanannya, kusut masai rambutnya dan berdebu mukanya menghulurkan kedua tangannya ke langit (berdo'a) : 'Wahai Tuhanku, wahai Tuhanku, wahai Tuhanku! ' Padahal makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram, dan disuapkan dgn yg haram. Maka bagaimanakah akan diperkenankan doanya?" (Hadis Riwayat Muslim)

Nabi s.a.w bersabda kepada Sa'ad r.a. yang bermaksud : "Wahai Sa’ad, perbaikilah makananmu, niscaya kamu menjadi orang yang terkabul do'anya. Demi yang jiwa Muhammad dalam genggamanNya. Sesungguhnya seorang hamba melontarkan sesuap makanan yang haram ke dalam perutnya maka tidak akan diterima amal kebaikannya selama empat puluh hari. Siapapun yang dagingnya tumbuh dari yang haram maka api Neraka lebih layak membakarnya. (Hadis Riwayat Ath-Thabrani)

3. Bertaubat kepada Allah.

Firman Allah s.w.t maksudnya : “Katakanlah : Hai hamba-hambaKu yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan kembalilah kamu kepada Tuhan mu dan berserah dirilah kepada Nya sebelum datang azab kepadamu, kemudian kamu tidak dapat ditolong lagi. Dan ikutilah sebaik-baik apa yang telah diturunkan kepadamu dari Tuhanmu sebelum datang azab kepadamu dengan tiba-tiba, sedang kamu tidak menyadarinya”(Surah 39 ayat 53-55)

Adapun cara taubat nasuha adalah sebagai berikut:

a) Berhenti daripada melakukan dosa.

b) Solat taubat 2 raka’at dan berdo’a :“Keduanya berkata: 'Ya Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, nescaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi.” (Surah 7 ayat 23)

c) Menyesal dan tidak mengulangi perbuatan dosa yang telah lalu.

d) Melakukan pemulihan dengan meningkatkan amal soleh dan bersahabat dengan orang-orang soleh.

4. Beristighfar setiap hari.

Beristighfar adalah memohon keampunan kepada Allah s.w.t diucapkan setiap hari.

Nabi s.a.w beristighfar kepada Allah s.w.t 100 kali setiap hari dengan sabdanya yang bermaksud : "Wahai sekalian manusia. Taubatlah (beristigfar) kepada Allah karena aku selalu bertaubat kepada-Nya dalam sehari sebanyak 100 kali.” (Hadis Riwayat Muslim) Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam satu majlis baginda mengucapkan,
رَبِّ اغْفِرْ لِى وَتُبْ عَلَىَّ إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ

‘Robbigfirliy wa tub ‘alayya, innaka antat tawwabur rohim’ [Ya Allah ampunilah aku dan terimalah taubatku, sesungguhnya Engkau Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang] sebanyak 100 kali. (Hadis Riwayat Abu Daud. )

Firman Allah s.w.t maksudnya : “Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain dari pada Allah?. Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui.” (Surah 3 ayat 135)


5. Berjihad dengan harta dan jiwa

Firman Allah s.w.t maksudnya : “Hai orang-orang yang beriman, sukakah kamu aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih. (yaitu) kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahuinya. Nescaya Allah akan mengampuni dosa-dosamu dan memasukkan kamu ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, dan (memasukkan kamu) ke tempat tinggal yang lebih baik di dalam Syurga ‘Adn, itulah keberuntungan yang besar.” (Surah 61 ayat 10-12)

6. Berlapang dada dan jiwa pema’af.

Sifat mulia yang dikasihi Allah s.w.t adalah sifat berlapang dada dan pemaaf akan kesalahan orang lain. Ia tidak suka berbalas dendam .

Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud : "Orang yang terkuat di kalangan kamu semua ialah orang yang dapat mengalahkan hawa nafsunya di ketika dia marah dan orang yang tersabar ialah orang yang suka memberikan pengampunan di saat dia berkuasa memberikan balasan (kejahatan orang yang menyakitinya)" (Hadis Riwayat Baihaqi)

Firman Allah s.w.t maksudnya : “Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada Syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa. (Yaitu) orang-orang yang menafkahkan hartanya baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan mema’afkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.” (Surah 3 ayat 133)

7. Bertawasul dengan amalan terbaik yang pernah dilaksanakan.

Daripada Abu Abd Rahman, Abdullah bin Umar bin Khatthab r.a berkata bahawa beliau mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud :“Dahulu sebelum kamu, ada tiga orang berjalan-jalan kemudian mereka pergi ke sebuah gua untuk berteduh, maka mereka pun masuk kedalamnya. Kemudian tiba-tiba ada batu dari atas bukit yang bergolek dan menutup pintu gua itu sehingga mereka tidak dapat keluar.

Salah seorang daripada mereka berkata “Sesungguhnya tidak ada yang dapat menyelamatkan kamu sekalian daripada bencana ini kecuali apabila kamu sekelian berdoa kepada Allah s.w.t dengan menyebutkan amalan-amalan soleh yang pernah kamu lakukan...."

Ketiga-tiga mereka berjaya mendapat pertolongan Allah s.w.t setelah do'a mereka di atas amalan kebaikan yang pernah mereka kerjakan (bertawasul dengan amalan kebaikan) diterima Allah s.w.t. dan mereka terselamat daripada musibah terperangkap di dalam gua.

Sahabat yang dikasihi,

Marilah sama-sama kita perbaiki amalan kebaikan dan kebajikan dan meningkatkan ibadah dan amal soleh kita kepada Allah s.w.t. Melaksanakan semua yang wajib dan meninggalkan yang haram dan memperbaiki hubungan hati kita dengan Allah s.w.t dan memperbaiki muamalah kita sesama manusia. Semoga kita mendapat redha dan rahmat Allah dan mendapat pertolongan-Nya di dunia dan akhirat